21 September 2011

Feqhul Hadist-Hadist Bulughul Maram(hadist 171-173)


171- عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: "الأَرْضُ كُلُّهَا مَسْجِدٌ إِلاَّ الْمَقْبَرَةَ وَالْحَمَّامَ". رَوَاهُ التِّرْمِذِيُّ وَلَهُ عِلَّةٌ.

- Daripada Abu Sa’id al-Khudri (r.a) daripada Nabi (s.a.w) pernah bersabda: Bumi secara keseluruhannya merupakan tempat sujud, kecuali kuburan dan bilik mandi.” (Diriwayatkan oleh al-Timidzi dan hadis ini memiliki kecacatan).

172- عَنِ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا قَالَ: نَهَى النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يُصَلِّيَ فِي سَبْعِ مَوَاطِنَ: الْمَزْبَلَةِ، وَالْمَجْزَرَةِ، وَالْمَقْبَرَةِ، وَقَارِعَةِ الطَّرِيقِ، وَالْحَمَّامِ، وَمَعَاطِنِ اْلإِبِلِ، وَفَوْقَ ظَهْرِ بَيْتِ اللهِ". رَوَاهُ التِّرْمِذِيُّ وَضَعَّفَهُ.

- Daripada Ibn Umar (r.a), beliau berkata: “Nabi (s.a.w) telah melarang solat pada tujuh tempat, iaitu tempat pembuangan sampah, tempat penyembelihan, kuburan, tengah jalan, bilik mandi, tempat-tempat peristirahatan ternakan unta, dan di atas Baitullah.” (Diriwayatkan oleh al-Tirmizi dan ia menilainya sebagai dha’if)

173- عَنْ أَبِي مَرْثَدٍ الْغَنَوِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: سَمِعْتَ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: "لاَ تُصَلُّوا إِلَى الْقُبُورِ، وَلاَ تَجْلِسُوا عَلَيْهَا". رَوَاهُ مُسْلِمٌ.

- Daripada Abu Martsad al-Ghanawi, beliau berkata: “Saya pernah mendengar Rasulullah (s.a.w) bersabda: “Janganlah kamu solat menghadap ke kuburan dan jangan pula duduk di atasnya.” (Diriwayatkan oleh Muslim)


Feqh hadist yang boleh kita dapati disini:-


1. Kuburan. Imam Ahmad dan murid-muridnya berpendapat haram mengerjakan solat di perkuburan dan solatnya tidak sah berlandaskan kepada larangan yang terdapat di dalam hadis ini yang bersifat umum ini.

- Imam Abu Hanifah berpendapat makruh mengerjakan solat di perkuburan. Beliau tidak membezakan antara kuburan yang telah digali semula dan perkuburan yang selain itu.

- Mazhab Maliki berpendapat bahawa mengerjakan solat di perkuburan dibolehkan dan tidak dimakruhkan selagi tidak diketahui bahawa ia adalah najis.

- Imam al-Syafi’i membezakan antara perkuburan yang telah digali semula dan perkuburan yang selain itu. Dalam kaitan ini, beliau berkata: “Jika perkuburan itu telah digali semula hingga tanahnya bercampur dengan daging dan nanah mayat serta semua kotoran yang keluar daripadanya, maka tidak boleh mengerjakan solat di perkuburan itu ke­rana adanya najis.

Tetapi jika seseorang mengerjakan solat di tempat yang suci di kawasan perkuburan itu, ma­ka solatnya tetap sah. Jika perkuburan itu tidak digali semula, maka dibolehkan solat di kawasan sekitarnya, tetapi itu makruh. Jika dia ragu sama ada perkuburan itu telah digali ataupun tidak, maka ada dua pendapat dalam masalah ini.”

2. Tempat mandi air hangat. Imam al-Syafi’i dan Imam Abu Hanifah berpendapat sah solat di tempat mandi air hangat selagi tempat tersebut selamat dari sebarang najis, namun hu­kumnya makruh.

- Imam Malik mengatakan boleh mengerjakan solat di tempat mandi air hangat dan tidak dimakruhkan.

-Imam Ahmad mengatakan tidak sah, kerana meru­juk kepada larangan yang bersifat umum di dalam hadis ini.

3. Tempat penyembelihan dan tempat pembuangan sampah, sebab kedua-dua tempat tersebut adalah bernajis.

4. Jalan umum. Sebab dilarang mengerjakan solat di jalan umum kerana orang lain turut mempunyai hak untuk lalu di kawasan itu di samping solat yang dikerjakannya tidak terganggu oleh orang yang lalu lalang di sekitarnya.

5. Tempat rehat unta dilarang mengerjakan solat di tempat rehat ternakan unta kerana tempat itu merupakan tempat syaitan dan dikhuatiri ternakan unta akan lari hingga mengakibatkan rosaknya solat orang yang bersangkutan.

6. Mengerjakan solat di atas Baitullah dilarang kerana tidak ada lagi arah ke mana dia mesti menghadap yang dalam hal ini adalah menghadap ke arah kiblat.

7. Dilarang duduk di atas perkuburan. Larangan ini bermaksud makruh. Adapun duduk di atas atau di tepi kuburan dengan tujuan membuang air kecil atau air besar, maka hukumnya haram.

Oleh:Raden Khair



09 April 2011

Adakah revolusi sebagai penentu??



Sejak berlakunya revolusi Mesir pada 25 januari 2011 yang lalu,ramai yang menjangkakan satu kebangkitan akan berlaku di bumi liga arab ini.Hal ini berlarutan sehingga kini dan menjangkau ke negara-negara berhampiran.Libya baru-baru ini juga dilanda dengan tsunami revolusi menuntut hak rakyat kerana pemimpin thaghut yang sudah melanggar hak Allah.Memang sunnatullah,bahawa hak akan memadamkan yang batil dengan syarat hendaklah bersungguh-sungguh dalam melaksanakan yang hak dan memerangi batil.

Bersesuaian dengan apa yang disebutkan dalam surah Al-Fajr ayat 6 hingga 12,mengenai balasan Allah kepada umat terdahulu

Tidakkah engkau (Muhammad)memperhatikan bagaimana Tuhanmu berbuat terhadap kaum A’ad,(iaitu)penduduk Iram(ibu kota kaum A’ad) yang mempunyai bangunan-bangunan tinggi,yang belum pernah dibangunkan(suatu kota)seperti itu,di negeri-negeri lain,dan(terhadap) kaum thamud yang memotong batu-batu besar di lembah,dan(terhadap)firaun yang mempunyai pasak-pasak(bangunan yang besar),yang berbuat sewenang-wenang dalam negeri itu,kerana itu Tuhanmu menimpakan azab..”

Kaum-kaum terdahulu telah musnah di hantar bala oleh Allah SWT atas kejahatan mereka,dan kita masih menyaksikan kesinambungan mereka yang melakukan thaghut sedang dibalas oleh Allah di depan mata kita.Namun,seramai manakah manusia yang sedar dengan hal ini??Masih menganggap ujian dan bala yang diturunkan Allah sebagai bencana alam biasa??atau hati-hati kita sudah ditutup Allah untuk menerima segala maksud tersirat di sebalik bencana-bencana yang dibentangkan??

Tepuk dada tanyalah iman.Peristiwa kebangkitan dan bencana yang berlaku menunjukkan bahawa kiamat sudah hampir.Berapa banyakkah sumbangan kita pada Islam sejak saat kita kenal dunia ini?Moga-moga cebisan warkah ini memukul gegendang hati kita yang mungkin sudah lama tertidur dengan bantal dunia.

07 November 2010

Amalan 1-10 zulhijjah


Allah Ta’ala berfirman di dalam Surah Al-Fajr, ayat 1-2 yang lebih kurang ertinya:

“Demi waktu Fajar, dan malam yang sepuluh”

Para Ulamak berselisih pada tafsiran ayat di atas. Al-Imam Assuyuthi di dalam Tafsirnya mengatakan Al-Fajr di daam ayat tersebut membawa erti setiap pagi secara mutlak. Sesetengah ulamak pula mengatakan, pagi hari pertama Zulhijjah, ada yang mengatakan pagi 9 Zulhijjah (Hari Arafah) dan ada yang mengatakan ia memberi isyarat kepada pagi 10 Zulhijjah.

Malam yang sepuluh atau Walayalin Asyr di dalam ayat yang kedua pula mempunyai tiga tafsiran. Sesetengah Ulamak mengatakannya sepuluh malam terakhir Ramadhan. Tafsiran kedua, ia adalah sepuluh malam pertama bulan Muharram. Tasfiran yang ketiga dan masyhur seperti dipersetujui oleh Imam Suyuthi, yang dimaksudkan di sini adalah sepuluh malam pertama bulan Zulhijjah. Pendapat ini juga disebutkan oleh Al-Hafiz Ibn Nasiriddin Addimasyqi As-Syafie.

Sebahagian ulamak salafussoleh menyebutkan, terdapat 3 himpunan sepuluh hari yang dimuliakan oleh Allah iaitu, 10 hari terakhir bulan Ramadhan, 10 hari pertama bulan Zulhijjah dan 10 hari pertama bulan Muharram. Sebahagian ulamak mengatakan, antara ketiga-tiga himpunan tersebut, 10 hari pertama bulan Zulhijjah adalah yang paling mulia, kerana padanya terdapat Hari Tarwiah (8 Zulhijjah), Hari Arafah (9 Zulhijjah) dan Hari Nahr (10 Zulhijjah), selain ia merupakan penutup kepada Asyhurum Ma’lumat (bulan-bulan yang dimaklumkan untuk melakukan ibadah Haji).

Selain itu, fadilat bulan Zulhijjah ini sebagai salah satu bulan Haram yang mulia tidak perlu disebutkan lagi di sini dan umum patut sudah mengetahuinya.

Oleh itu, wahai saudaraku sekalian, rebutlah peluang untuk mengecas semula bateri keimanan kita yang kian pudar, dan menggarap sepenuhnya peluang yang diberikan oleh Allah yang Maha Pemurah kepada hamba-Nya dengan memuliakan hari-hari ini. Marilah kita memperbanyakkan lagi amal ibadat kita secara umum dan mempertingkatkan lagi kualiti ibadah yang sedia ada.

Ulamak Salafussoleh juga menganjurkan kita memperbanyakkan bacaan-bacaan di bawah sepanjang 10 hari pertama bulan Zulhijjah. (Maaf, ada masalah pada Arabic Font, jadi perlu ditransliterasikan ke rumi)

La Ilaha Illallah ‘adadad duhur
La Ilaha Illallah ‘adada amwajil buhur
La Ilaha Illallah ‘adadan nabati wassyajar
La Ilaha Illallah ‘adadal qutri walmator
La Ilaha Illallah ‘adada lamhil ‘uyun
La Ilaha Illallah khairum mimma yajma’un
La Ilaha Illallah min yaumina hadza ila yaumi nufikha fis sur

Ana sebutkan tujuh zikir sahaja daripada banyak lagi zikir yang dianjurkan, kerana tujuh zikir di atas adalah yang paling masyhur dan disepakati oleh para salafussoleh. Untuk mendapatkan lagi zikir yang lain rujuklah kepada tok-tok guru yang mulia.

Usah dilayan pula mereka yang ditimpa “Mental Block” sehingga mengatakan amalan ini bid’ah yang haram dan sebagainya. Biarkan sahaja mereka dengan khayalan mereka. KIta teruskan beribadat mengikut sunnah dan memperbanyakkan zikir, moga ditenangkan hati-hati kita oleh Allah dengan mengingati-Nya. Semoga kita diberi kemudahan oleh Allah untuk merebut peluang yang diberikan pada 10 hari pertama bulan Zulhijjah ini. Amiin.

La Ilaha Illallah 'adadad duhur
Tiada Tuhan Selain Allah, sebanyak bilangan masa


La Ilaha Illallah 'adada amwajil buhur
Tiada Tuhan Selain Allah, sebanyak buih di lautan


La Ilaha Illallah 'adadan nabati wassyajar
Tiada Tuhan Selain Allah, sebanyak bilangan tumbuh-tumbuhan dan pokok-pokok


La Ilaha Illallah 'adadal qutri walmator
Tiada Tuhan Selain Allah, sebanyak bilangan titisan air dan hujan


La Ilaha Illallah 'adada lamhil 'uyun
Tiada Tuhan Selain Allah, sebanyak bilangan kerlipan mata


La Ilaha Illallah khairum mimma yajma'un
Tiada Tuhan Selain Allah, lebih baik dari segala yang mereka himpunkan


La Ilaha Illallah min yaumina hadza ila yaumi nufikha fis sur
Tiada Tuhan Selain Allah, daripada hari ini sehingga hari ditiup sangkakala

Semoga ada faedahnya buat kita semua. Ingatlah dengan mengingati Allah hati kan tenang.

dari guruku,
sidi abd qadir al-joofre

12 October 2010

Tangisan Bilal bin Rabah, Muadzin Rasulullah




Jika nama Abu Bakar disebut, Al-Faruq Umar bin al-Khaththab -Radhiallaahu ‘Anhu berkata, “Abu Bakar adalah tuan kami, dan dia membebaskan tuan kami.” Yakni Bilal. Orang yang disebut Umar sebagai “tuan kami” adalah benar-benar orang yang mulia dan mempunyai kedudukan yang agung.

Ia adalah mu’adzin Rasulullah -Shallallaahu ‘Alaihi Wa ‘Ala Alihi Wa Sallam. Ia adalah hamba yang disiksa oleh tuannya dengan batu yang telah dipanaskan un-tuk memurtadkannya dari agamanya, tapi ia berkata, “Ahad, Ahad (Allah Yang Esa).”

Ia hidup sebagai hamba sahaya, hari-harinya berlalu tanpa beda dan buruk. Ia tidak punya hak pada hari ini, dan tidak punya harapan pada esok hari. Seringkali ia mendengar tuan-nya, Umayyah, berbicara bersama kawan-kawannya pada suatu waktu dan para anggota kabilah di waktu lain tentang Rasulullah -Shallallaahu ‘Alaihi Wa ‘Ala Alihi Wa Sallam, dengan pembicaraan yang meluapkan amarah dan ke-dengkian yang sangat.

Pada suatu hari Bilal bin Rabah mengetahui cahaya Allah, lalu ia pergi menemui Rasulullah a dan mengikrarkan keisla-mannya. Setelah itu ia menghadapi berbagai macam penyiksaan, tapi ia tetap tegar bagai gunung. Ia diletakkan dalam keadaan telanjang di atas bara api. Mereka membawanya keluar pada siang hari ke padang pasir, dan mencampakkannya di atas pasir-pasir yang panas dalam keadaan tak berbaju. Kemudian mereka membawa batu yang telah dipanaskan yang diangkut dari tem-patnya oleh sejumlah orang dan meletakkannya di atas tubuh dan dadanya. Siksa demi siksa berulang-ulang setiap hari, tapi ia tetap tegar. Hati sebagian penyiksanya menjadi lunak seraya berkata, “Sebutlah Lata dan Uzza dengan baik.” Mereka me-nyuruhnya supaya memohon kepadanya tapi Bilal menolak untuk mengucapkannya, dan sebagai gantinya ia mengucapkan senandung abadinya, “Ahad, Ahad“.

Abu Bakar ash-Shiddiq -Radhiallaahu ‘Anhu datang pada saat mereka menyiksanya, dan meneriaki mereka dengan ucapan, “Apakah kalian membunuh seseorang karena berucap, ‘Rabbku adalah Allah?’.” Abu Bakar meminta kepada mereka untuk menjualnya kepadanya. Umayyah memang berkeinginan untuk menjualnya. Akhirnya Abu Bakar rhu membelinya dengan harga yang berlipat ganda dari Umayyah. Setelah itu dia membebaskannya, dan Bilal mulai menjalani kehidupannya di tengah-tengah orang-orang mer-deka… para sahabat yang taat lagi berbakti. Ketika Abu Bakar memegang tangan Bilal untuk membawanya, maka Umayyah berkata kepadanya, “Ambillah! Demi Lata dan Uzza, seandainya kamu menolak kecuali membelinya dengan satu uqiyah, niscaya aku menjualnya kepadamu dengan harga itu.” Abu Bakar rhu menjawab, “Demi Allah, seandainya kamu menolak kecuali seharga seratus uqiyah, niscaya aku membayarnya.”

Setelah Rasulullah -Shallallaahu ‘Alaihi Wa ‘Ala Alihi Wa Sallam hijrah ke Madinah, Rasulullah -Shallallaahu ‘Alaihi Wa ‘Ala Alihi Wa Sallam me-nyariatkan adzan untuk shalat, dan pilihan jatuh pada Bilal sebagai mu’adzin pertama untuk shalat. Ini pilihan Rasulullah saw. Bilal pun melantunkan suaranya yang menyejukkan dan menggembirakan, yang memenuhi hati dengan iman, dan pendengaran dengan keindahan. Ia menyeru, “Allahu Akbar, Allahu Akbar” dan seterusnya. Ketika datang perang Badar, dan Allah menyampaikan urusannya, Umayyah keluar untuk berperang… Dan ia jatuh tersungkur dalam keadaan mati di tangan Bilal -Radhiallaahu ‘Anhu.

Pemimpin kekafiran mati tertusuk oleh pedang-pedang Islam sebagai balasan buat Bilal yang berteriak setelah terbunuh-nya, “Ahad, Ahad.” Hari-hari berlalu, Makkah ditaklukkan, dan Rasulullah -Shallallaahu ‘Alaihi Wa ‘Ala Alihi Wa Sallam masuk Makkah dengan ditemani Bilal. Kebenaran telah datang, dan kebatilan telah sirna. Bilal mengikuti semua peperangan bersama Rasul -Shallallaahu ‘Alaihi Wa ‘Ala Alihi Wa Sallam dan mengumandangkan adzan untuk shalat. Ia terus menjaga syiar agama yang agung ini. Sampai-sampai Rasul -Shallallaahu ‘Alaihi Wa ‘Ala Alihi Wa Sallam menyifatinya sebagai “seorang pria ahli surga”. Dan Rasul -Shallallaahu ‘Alaihi Wa ‘Ala Alihi Wa Sallam berpulang ke haribaan Allah dalam keadaan ridha lagi diridhai. Sepeninggal beliau, sahabatnya dan khalifahnya, Abu Bakar ash-Shiddiq -Radhiallaahu ‘Anhu bangkit memimpin urusan kaum muslimin. Bilal pergi menemui ash-Shiddiq seraya berkata kepadanya, “Wahai Khalifah Rasulullah, aku mendengar Rasulullah -Shallallaahu ‘Alaihi Wa ‘Ala Alihi Wa Sallam bersabda,


‘Amalan mukmin yang paling utama ialah berjihad di jalan Allah’.”*

Abu Bakar bertanya kepadanya, “Apakah yang engkau kehendaki, wahai Bilal?” Ia menjawab, “Aku ingin murabathah (siap siaga berperang) di jalan Allah hingga aku mati.” Abu Bakar bertanya, “Lantas siapa yang mengumandangkan adzan untuk kami?!”

Bilal berkata, sementara kedua matanya mengalirkan air mata, “Sesungguhnya aku tidak mengumandangkan adzan untuk seorang pun sepeninggal Rasulullah -Shallallaahu ‘Alaihi Wa ‘Ala Alihi Wa Sallam .” Abu Bakar berkata, “Tetaplah mengumandangkan adzan untuk kami, wahai Bilal.” Bilal berkata, “Jika engkau memerdekakan aku agar aku menjadi milikmu, lakukan apa yang engkau suka. Jika engkau memerdekakan aku karena Allah, biarkanlah aku berikut pembebasan yang kau berikan kepadaku.” Abu Bakar berkata, “Aku memerdekakanmu karena Allah, ya Bilal.”

Bilal kemudian melakukan perjalanan ke Syam yang di sana ia terus menjadi mujahid dan selalu siap sedia untuk berjihad. Konon, ia berkali-kali datang ke Madinah dari waktu ke waktu … tapi ia tidak mampu mengumandangkan adzan. Hal itu karena setiap kali hendak mengucapkan, “Asyhadu anna Muhammadar Rasulullah” (Aku bersaksi bahwa Muhammad adalah Rasulullah), kenangan-kenangan masa lalu menahan dirinya, lalu suaranya tersembunyi di kerongkongannya, dan sebagai gantinya air matanyalah yang meneriakkan kata-kata itu.**

Akhir adzan yang dikumandangkannya ialah pada saat Khalifah al-Faruq Umar bin al-Khaththab -Radhiallaahu ‘Anhu mengunjungi Syam. Kaum muslimin meminta Khalifah membawa Bilal agar mengumandangkan adzan untuk shalat mereka. Amirul Mu’minin memanggil Bilal, sementara waktu shalat telah tiba. Umar berharap kepadanya agar mengumandangkan adzan untuk shalat. Bilal pun naik dan mengumandangkan adzan… maka menangislah para sahabat yang pernah bersama Rasulullah saw ketika Bilal mengumandangkan adzan untuk beliau. Mereka menangis seakan-akan mereka tidak pernah menangis sebelumnya, selamanya.

Bilal meninggal di Syam dalam keadaan bersiap siaga di jalan Allah, sebagaimana yang dikehendakinya. Semoga Allah meridhainya dan menjadikannya ridha kepadaNya.

Majlis Ta'lim Wad Da'wah

11 October 2010

Kebenaran Nabi Musa Membelah Laut Merah...





Kisah Nabi Musa Membelah Laut Merah Terbukti Secara Ilmiyah.


Kisah Nabi Musa AS membelah Laut Merah tiba-tiba kembali populer. Pasalnya, salah satu mukzijat yang diberikan Allah SWT saat menghindari kejaran Fir’aun dan pasukannya, sebagaimana tertulis dalam Al-Quran maupun alkitab, ini didukung secara ilmiah.

Setelah melalui riset yang cukup lama, para ilmuwan Amerika Serikat menyimpulkan, dilihat dari sisi ilmiah, kisah Laut Merah yang terbelah sangat mungkin terjadi. Angin dari timur yang berembus kencang sepanjang malam bisa mendorong air laut dan membelah Laut Merah seperti yang tertulis pada kitab suci agama samawi.

Menurut tulisan dari kitab suci Islam maupun Kristen, Nabi Musa AS memimpin umat Yahudi keluar dari Mesir karena kejaran Fira’un pada 3.000 tahun yang lalu. Laut Merah saat itu terbelah sementara untuk membantu rombongan Nabi Musa AS melintas dan langsung menutup kembali, menenggelamkan para tentara Fir’aun yang berada di belakangnya.

Simulasi komputer yang mempelajari bagaimana angin mempengaruhi air memperlihatkan, angin mampu menghempaskan air laut hingga mencapai dasar lautan pada satu titik sehingga seperti membentuk sungai yang membungkuk untuk menyatu dengan laguna di pesisir. Laguna itu memiliki panjang tiga hingga empat kilometer dan lebar sejauh lima kilometer yang terbelah selama empat jam. “Hasil simulasi sangat cocok dengan kisah itu,” kata pemimpin NCAR yang melakukan studi ini, Carl Drews, seperti dilaporkan Reuter.

Sumber : www.majalah-alkisah.com